Ketahui pengaruh Cara Pembesaran Penis Secara Alami

  • Whatsapp
Ketahui pengaruh Cara Pembesaran Penis Secara Alami

Cnnindonesia.com

Bisakah sejauh mana penis akan berkembang, dari keadaan lembek ke keadaan ereksi sepenuhnya, diprediksi oleh faktor-faktor tertentu? Tim peneliti internasional menyelidiki dan menjawab beberapa pertanyaan tentang ukuran penis. Pada tahun 1966, William Masters dan Virginia Johnsons, keduanya perintis pendidikan seksual, menyangkal serangkaian “kesalahan falus” – atau gagasan keliru tentang penis manusia – dalam buku mereka Human Sexual Response.

Salah satunya adalah gagasan bahwa penis yang tampak lebih besar ketika dalam keadaan lembek lebih besar saat ereksi daripada penis yang tampak lebih kecil ketika dalam keadaan lembek. Masters dan Johnsons membuktikan bahwa ini bukan gagasan yang kuat. Namun, keduanya menemukan bahwa ada lebih banyak perbedaan ukuran antara penis ketika mereka lembek dan ketika mereka ereksi dengan cara membesarkan penis secara alami.

Juga, mereka mencatat bahwa pria dengan penis yang lebih pendek dalam ukuran ketika lembek cenderung mengalami peningkatan yang lebih besar dalam panjang dan ketebalan ketika penis mereka menjadi ereksi. Ini tampaknya tidak berlaku untuk pria yang penisnya lebih panjang ketika dalam kondisi lembek. Sebuah pertanyaan panjang. Baru-baru ini, para peneliti dari berbagai lembaga internasional – Fakultas Kedokteran Universitas Tulane di New Orleans, LA, Universitas California di Irvine in Orange, dan Universitas Mahidol di Bangkok, Thailand – berangkat untuk menyelidiki apakah ada faktor fisiologis atau gaya hidup yang dapat memberi tahu memprediksi sejauh mana penis akan berkembang dari lembek ke ereksi.

“Pria umumnya memusatkan perhatian yang tidak semestinya pada ukuran dan penampilan penis mereka, baik dalam keadaan lembek maupun tegak,” tulis para peneliti dalam pengantar makalah mereka, yang sekarang diterbitkan dalam International Journal of Impotence Research. Penulis pertamanya adalah Dr. Faysal Yafi. “Perhatian pada ukuran penis ini telah menyebabkan istilah sehari-hari ‘grower’ dan ‘shower,'” tambah mereka. “Mandi dapat secara longgar didefinisikan sebagai seorang pria yang menampilkan ukuran penis lebih banyak ketika lembek dan tidak bertambah sebanyak ketika ereksi. Seorang ‘penumbuh’ adalah seorang pria yang secara proporsional mendapatkan panjang dan ketebalan yang lebih besar saat ereksi. “

Tetapi adakah yang bisa memprediksi dengan akurat kelompok mana dari seorang pria yang dapat jatuh? Para peneliti menjelaskan bahwa itu tidak mudah. Penelitian ini adalah tinjauan retrospektif, menganalisis data yang disediakan oleh 274 peserta dengan disfungsi ereksi. Berbagai ukuran penis pria diukur dalam kondisi lembek, serta saat ereksi. Untuk mencapai keadaan ereksi, semua peserta “menerima suntikan intracavernosal [suntikan ke pangkal penis] prostaglandin E1 [digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi], dalam kombinasi dengan simulasi seksual audiovisual.”

Setelah analisis awal mereka, para peneliti menemukan bahwa, rata-rata, ada perbedaan 4 sentimeter antara panjang penis dalam keadaan lembek vs keadaan ereksi. Pria yang penisnya tumbuh 4 sentimeter atau lebih dari lunak hingga ereksi dianggap penumbuh, sedangkan partisipan yang penisnya di bawah 4 sentimeter dianggap mandi. Secara keseluruhan, 26 persen partisipan menunjukkan pertumbuhan panjang penis rata-rata – atau lebih besar dari rata-rata, dan 74 persen pria menunjukkan ekspansi yang lebih rendah dari rata-rata.

Tidak Ada Hubungan Dengan Faktor Yang Dicurigai

Para ilmuwan kemudian melihat serangkaian faktor yang sebelumnya telah disarankan sebagai prediktor yang mungkin tentang seberapa banyak penis akan berkembang. Ini termasuk: merokok, diagnosis diabetes, dan memiliki prostatektomi radikal (operasi pengangkatan kelenjar prostat). Namun, analisis baru tidak menghasilkan asosiasi seperti itu. “Dalam penelitian kami, […] baik tingkat merokok, diabetes mellitus, atau prostatektomi radikal sebelumnya, berbeda antara ‘mandi’ dan ‘petani,’ mereka juga tidak dapat secara signifikan memprediksi menjadi ‘petani’ pada analisis univariat,” para peneliti menulis.

Satu-satunya hubungan yang lebih signifikan yang dapat ditemukan oleh tim peneliti adalah bahwa “penanam” cenderung lebih muda dan lajang – dan para peneliti juga menghubungkan status perkawinan dengan usia. Jadi apa artinya bahwa pria yang lebih muda lebih mungkin mengalami perbedaan ukuran penis yang lebih besar antara keadaan lembek dan keadaan ereksi? Mungkin, para peneliti percaya, ada hubungannya dengan berbagai perubahan fisiologis yang sering terjadi seiring bertambahnya usia.

“Ketika pria semakin tua,” para penulis menulis, “perubahan fisiologis yang terkait dengan penuaan terjadi, seperti meningkatnya peradangan dan fibrosis, penurunan elastisitas jaringan dan kadar otot polos, dan gangguan aliran darah penis, dan berpotensi menyebabkan gangguan pembesaran penis. ”

Itu kira-kira penjelasan tentang bagaimana pengaruh cara membesar penis secara alami. Sekian terima kasih.

Hosting Unlimited Indonesia

Related posts